twitter
    Find out what I'm doing, Follow Me :)

7 Hal yang menghambat perkembangan karir seseorang

img
Karir atau pekerjaan, bisa dibilang seperti tanaman, harus dirawat, dipupuk dan dijaga agar bisa tumbuh lebih tinggi. Jika dibiarkan, tentunya akan rusak dan layu.

Perlu diingat, kesuksesan karir tidak hanya diukur dari berapa besar gaji atau tingginya jabatan. Tapi seberapa jauh bisa Anda mengembangkan diri, dedikasi dan menyenangi pekerjaan. Merasa karir Anda jalan di tempat dan tak berkembang, atau malah semakin menurun? Beberapa hal yang dikutip dari iDiva ini, merupakan penyebab paling umum mengapa karir seseorang tak berkembang atau hancur.

1. Terlalu Sering Pindah Tempat Kerja
Setiap orang pasti menginginkan pekerjaan dan gaji yang lebih baik dari tempat sebelumnya. Tapi jika Anda terlalu sering pindah tempat kerja dengan berbagai alasan, orang akan menganggap Anda orang yang ragu-ragu dan labil. Jangan harap karir Anda akan berkembang cepat jika sering pindah-pindah kerja, karena pengalaman dan pelajaran yang didapat dari perusahaan sebelumnya tidak pernah maksimal. Asahlah dulu kemampuan Anda di tempat kerja yang sekarang dan jadilah karyawan berprestasi baik. Setelah itu, pekerjaan yang lebih baik pun akan dengan mudah didapatkan.

2. Pemberitahuan Resign yang Mendadak
Ada alasannya, kenapa sebagian besar perusahaan memberlakukan kebijakan 'one month notice' atau 'two weeks notice' pada karyawannya. Memberi surat pengunduran diri dua minggu atau sebulan sebelum berhenti, akan memberi waktu bagi perusahaan untuk mencari pengganti karyawan yang keluar. Jika Anda memberitahukan pengunduran diri secara mendadak, misalnya tiga hari atau sehari sebelum berhenti, maka Anda akan dicap tidak profesional dan menganggap remeh perusahaan. Tindakan ini tentunya akan meninggalkan kesan buruk dan bisa menghambat karir Anda. Perlu diingat, sejumlah perusahaan bisa saja saling tukar informasi mengenai kinerja karyawan dan bukan tidak mungkin, perusahaan yang baru menginvestigasi soal performa kerja Anda di kantor lama.

3. Tidak Punya Strategi Karir Jangka Panjang
Mungkin Anda tipe orang yang 'go with the flow', atau jalani saja apa yang ada sekarang. Tapi sikap tersebut, hanya bisa diterapkan dalam jangka pendek. Tidak punya strategi atau perencanaan dalam mengembangkan karir, akan membuat Anda jalan di tempat. Setidaknya, Anda harus punya gambaran, akan jadi apa, atau berkarir di mana dan sebagai apa lima tahun ke depan.

"Rencana jangka panjang akan membantu Anda memantapkan karir. Pekerjaan apa yang Anda minati hingga usia matang dan perusahaan mana yang akan memberi Anda keuntungan paling baik," jelas HR profesional Ankit Verma.

4. Menerima Keadaan 'Status Quo'
Hindari sindrom 'terjebak dalam rutinitas' kerja. Jika Anda hanya menunggu segala sesuatunya berubah dalam pekerjaan tanpa melakukan apa-apa, hanya akan menimbulkan kegelisahan, frustasi dan depresi. Bila Anda merasa pekerjaan saat ini hanya berjalan di tempat, atau merasa kemampuan Anda tidak berkembang, maka sudah saatnya butuh tantangan baru dan mintalah atasan untuk mempertimbangkan kemungkinan untuk pindah divisi atau tim kerja.

5. Pindah Kerja Hanya Karena Uang
Tidak disangkal, kita bekerja memang untuk mendapatkan penghasilan. Tapi gaji yang besar, tidak menjamin Anda punya pekerjaan yang bagus pula. Banyak orang yang memutuskan pindah kerja hanya karena tergiur gaji yang lebih tinggi. Sedikit dari mereka yang pindah kerja karena ingin mengembangkan diri. Padahal, yang lebih utama adalah mendapatkan pekerjaan yang Anda nikmati dan membantu kemampuan berkembang.

"Gaji yang besar akan menuntut jam kerja dan tanggung jawab yang lebih berat juga. Maka itu, pastikan Anda menyenangi pekerjaan Anda, bukan hanya karena uang," jelas Ankit Verma.

6. Bekerja Karena Tekanan Orangtua
Jangan biarkan orangtua atau teman mempengaruhi keputusan Anda dalam menjalani karir, terutama jika Anda tidak yakin dengan pilihan pekerjaan tersebut. Memilih karir yang tidak sesuai dengan keinginan akan mempengaruhi performa kerja Anda. Mental dan kesehatan psikis juga bisa terganggu karena tertekan.

7. Tidak Membina Networking
Kesuksesan seseorang sedikit banyak dipengaruhi oleh faktor koneksi kerja atau networking. Dengan memperluas lingkaran networking Anda, maka kesempatan kerja maupun kesuksesan lebih mudah diraih.

"Setiap pekerjaan memberi Anda kesempatan untuk bertemu orang dan teman baru. Anda tidak tahu kapan akan memerlukan kontak dari teman kerja atau kolega. Itu akan membantu Anda mengembangkan referensi kerja yang baik," jelas Ankit.



sumber:http://www.wolipop.com/read/2011/10/19/125947/1747633/1133/7-hal-yang-bisa-menghancurkan-karir-anda?w992201835

0 komentar:

Poskan Komentar